2 Tahanan Positif Covid-19 Kabur, Polisi Sebar Foto, Warga Tasikmalaya Diminta Waspada

2 Tahanan Positif Covid-19 Kabur, Polisi Sebar Foto, Warga Tasikmalaya Diminta Waspada

Dua orang tahanan Kejaksaan Negeri Kota Tasikmalaya dilaporkan kabur. Dua tahanan yang kabur itu adalah Panji (27), warga Ciwastra, Kota Bandung dan Dimas (35), warga Kampung Leuwimalang, Kelurahan Bantarsari, Kecamatan Bungursari, Kota Tasikmalaya. Keduanya tahanan yang ternyata positif Covid 19 itu melarikan diri dari RSU Purbaratu pada Jumat (2/4/2021).

Kejadian di atas dibenarkan oleh Kasatreskrim Polres Tasikmalaya Kota, AKP Septiawan Adi Prihartono. Pihak kepolisian juga sudah menyebar foto kedua tahanan tersebut supaya dapat segera tertangkap. "Kami mulai menyebar foto kedua tahanan yang kabur. Mudah mudahan mempercepat upaya penangkapan keduanya," katanya, Sabtu (3/4/2021).

Selain itu, pihaknya pun berkoordinasi dengan pihak terkait untuk melacak keberadaan kedua tahanan tersebut. "Bagi masyarakat yang menemui kedua tahanan tersebut, diharap berhati hati. Karena mereka terpapar Covid 19. Segera lapor polisi," ujar Septiawan. Kedua tahanan tersebut kabur dari ruang isolasi saat keduanya menjalani perawatan di RSU Purbaratu. Keduanya bisa lolos antara Kamis (1/4) tengah malam hingga Jumat (2/4) subuh.

Pada saat petugas melakukan pengecekan tensi, Kamis sekitar pukul 20.30, kedua tahanan masih ada. Namun ketika pengecekan tensi Jumat sekitar pukul 06.30 keduanya sudah raib. Dari hasil identifikasi polisi, kedua tahanan diduga kabur setelah keluar dari kamar mereka yang tak terkunci lalu keluar lewat jendela kamar yang lain.

Dua dari tiga tahanan Kejaksaan Negeri Kota Tasikmalaya yang tengah menjalani isolasi di Rumah Sakit Umum Purbaratu, Kota Tasikmalaya, akibat terpapar Covid 19 kabur dari rumah sakit tersebut. Hingga Jumat (2/4/2021) malam, keduanya belum ditemukan. Masyarakat pun diminta waspada.

Kapolsek Cibeureum, Polres Tasikmalaya Kota, AKP Suyitno, mengungkapkan, dari hasil identifikasi lokasi serta keterangan sejumlah saksi, kedua tersangka masih ada di tempat masing masing pada Kamis (1/4/2021) malam. "Kamis malam petugas medis melakukan pengecekan tekanan darah dan lainnya kepada semua pasien. Kedua tersangka masih ada," kata Kapolsek. Kedua tahanan kejaksaan itu, kata Kapolsek, adalah Panji, warga Ciwastra, Kota Bandung, dan Dimas, warga Kampung Leuwimalang, Kelurahan Bantarsari, Kecamatan Bungursari, Kota Tasikmalaya.

Panji tersandung kasus narkoba, sedangkan Dimas kasus penggelapan. Menurut Suyitno, ada lima petugas medis dan keamanan yang kebagian bertugas, mulai Kamis (1/4/2021) malam pukul 21.00 hingga Jumat (2/4/2021) pukul 09.00. "Namun saat petugas kembali secara rutin melakukan pengecekan Jumat pagi, diketahui kedua tersangka sudah tidak ada," kata Suyitno.

Diduga kedua tersangka berhasil melarikan diri antara Kamis tengah malam hingga Jumat subuh. Petugas piket yang melakukan pengecekan memastikan pintu dalam kondisi baik. Diduga kedua tersangka meloloskan diri lewat jendela.

"Dari hasil olah TKP, keduanya diduga keluar lewat pintu yang ternyata tidak terkunci. Lalu masuk kamar lain yang jendelanya bisa ditembus," ujar Suyinto. Dugaan kedua tahanan kabur lewat jendela, menurut Suyitno, diperoleh setelah ia melihat kunci selot jendela dalam posisi membuka ke atas tidak terkunci. Pihaknya kini berkoordinasi dengan pihak terkait, terutama Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota.

"Nanti jajaran Satreskrim yang menangani lebih dalam kasus kaburnya kedua tahanan ini," kata Suyitno. Kapolsek mengatakan, RSU Purbaratu yang memiliki fasilitas ruang isolasi memang dipergunakan untuk merawat pasien yang terpapar Covid 19 di Kota Tasikmalaya. Kamis malam itu, menurut Kapolsek, jumlah pasien positif Cobid 19 yang dirawat di RSU Purbaratu berjumlah 27 orang, termasuk kedua tersangka.

"Terdiri atas 11 laki laki, termasuk kedua tersangka, serta 16 perempuan. Saat dicek pagi hari kedua tersangka sudah tidak ada," ujar Suyitno. Kapolsek mengatakan, kedua tahanan itu dirawat di RSU Purbaratu sejak Rabu (31/3/2021). Mereka datang bersamaan sekitar pukul 15.00.

"Sebelumnya, kedua tahanan menjalani swab test dan hasilnya terkonfirmasi positif Covid 19," kata Kapolsek. "Jadi kedua tahanan itu baru sekitar satu hari menjalani isolasi di RSU Purbaratu. Masuk Rabu sore dan melarikan diri antara Kamis malam atau Jumat subuh." Polisi sudah melakukan identifikasi lokasi serta memintai keterangan saksi saksi, terutama sejumlah petugas yang kebagian piket saat itu.

"Ada lima petugas medis dan keamanan. Sudah kami mintai keterangan," kata Suyitno. Petugas gabungan hingga kini terus berupaya melacak dan menangkap kembali kedua tahanan tersebut. Kapolsek meminta siapa pun yang mengetahui keberadaan keduanya, atau minimal melihat orang tak dikenal, diimbau segera lapor.

"Selain karena mereka tahanan, juga keduanya positif Covid 19," kata Kapolsek. Kepala Dinas Kesehatan Kota Tasikmalaya, Uus Supangat, mengatakan, pihaknya masih mengonfirmasi data pasien di RSU Purbaratu. Namun, jika dua pasien positif Covid 19 tersebut tahanan yang kabur, ia berharap keduanya bisa ditemukan kembali.

"Warga juga diimbau berhati hati terhadap keberadaan kedua tahanan itu. Jangan sampai terpapar," ujar Uus.

Previous PostNextNext Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *